Ngeri! Gara-gara Lawan Arus Saat One Way, Suami dan Istri Tewas di Jalur Puncak


CeriaNews.com - Kecelakaan lalu lintas yang mengakibatkan korban tewas kembali terjadi di jalur Puncak, Kabupaten Bogor. Kecelakaan maut pada Sabtu pagi ini, menewaskan pasangan suami-istri pengendara sepeda motor saat petugas Kepolisian Resor Bogor memberlakukan sistem one way (satu arah) di jalur Puncak.

"Kedua pengendara motor yang tewas ini kondisinya melawan arus saat petugas melakukan one way dari Puncak ke arah Jakarta," kata Kepala Satuan Lalu Lintas Kepolisian Resor Bogor Ajun Komisaris Hasby Ristama, Sabtu, 21 Oktober 2017.

Dia mengatakan saat itu kondisi jalur Puncak sangat padat bahkan terjadi kemacetan parah akibat kegiatan Tea Walk jajaran Pemerintah Provinsi DKI Jakarta di Gunung Mas. "Karena jalur dari arah Jakarta menuju Puncak ditutup (one way), keduanya pun nekat melawan arus," kata dia.

Identitas dua korban tewas tersebut, yakni Saepudin, 48 tahun, pengendara motor Honda MegaPro, dan Nurhayanti, 47 tahun. "Dua korban meninggal ini diduga merupakan suami-istri asal Kelurahan Loji, Kecamatan Bogor Barat, Kota Bogor," kata dia.

Sedangkan korban luka dalam kecelakaan di Jalan Raya Puncak, tepatnya di Tanjakan Selarong, depan Pijat Reflexi Bunda and Me, Kampung Cibogo RT 3 RW 5 Desa Cipayung, Kecamatan Megamendung, ini diketahui bernama Romi Angga Lesmana, 21 tahun. Pengendara sepeda motor Honda Supra ini adalah seorang mahasiswa asal Megamendung, Puncak. "Korban hanya mengalami luka lecet di jidat, sedangkan dua korban tewas mengalami luka parah di kepala," kata dia.

Berdasarkan keterangan sejumlah warga, kecelakaan maut itu awalnya terjadi saat sepeda motor Honda MegaPro bernomor polisi F-2411-CV, yang dikemudikan Saepudin, melaju kencang dari arah Gadok menuju Puncak. "Padahal saat itu jalur Puncak dalam proses one way dari arah Puncak menuju Jakarta," kata dia.

Setibanya di jalur menanjak (Tanjakan Selarong) dan menikung ke kiri, sepeda motor oleng dan melebar ke arah kanan, langsung menyenggol truk Colt Diesel dari arah berlawanan, arah Puncak menuju Gadog (Jakarta), dengan kecepatan tinggi. "Setelah menyenggol truk, motor korban jatuh sehingga tubuh korban dan istrinya terjunggal. Saat terjatuh posisi kepala korban membentur aspal," kata dia.

Dalam kondisi korban tersungkur di jalan aspal, dari arah Gadog (Jakarta), datang sepeda motor yang dikemudikan Romi. Sepeda motor yang melaju dengan kecepatan tinggi itu menabrak sepeda motor korban yang sudah terguling.

"Ada pengendara motor lain yang juga melawan arah dan tidak dapat mengendalikan motornya, menabrak motor dan kedua korban," kata Hasby Ristama.

Saat ini, kasus kecelakaan motor tersebut tengah ditangani penyidik unit Kecelakaan Satuan Lalu Lintas Kepolisian Resor Bogor.(tempo.co)

0 Response to "Ngeri! Gara-gara Lawan Arus Saat One Way, Suami dan Istri Tewas di Jalur Puncak"

Posting Komentar