Surat Terbuka Untuk Kader-Kader PKS, Dari Teman Lama


CeriaNews.com - Ingatlah, sejatinya bukan pribadi Prabowo-nya yang sedang kalian bela, tetapi harapan kalian yg saat ini kalian titipkan di gerbong politiknya.

Karena andai saja kepentingan kalian saat ini diusung capres yang satunya lagi, pasti kalian akan punya seribu alasan lain untuk mendukung Jokowi, orang yang saat ini kalian caci maki dan salah-salahkan itu.


Oleh karena itu, hendaklah tidak berlebihan memuja-muji Prabowo atau mencaci maki Jokowi, karena sesungguhnya kalian tidak peduli mau Prabowo atau Jokowi.

Andai kata besok majelis syuro tiba-tiba memutuskan untuk mendukung Jokowi, saya yakin kalian akan segera memeras otak untuk menemukan alasan mengapa Jokowi lebih baik.

Saat ini kalian pakai isu "tidak amanah" dan hadist "ciri-ciri orang munafik ada tiga" itu untuk mencela Jokowi, tapi tahukah apa yang kalian akan katakan seandainya kalian sekarang sedang mendukung Jokowi?

Saya tahu betul, kalian pasti akan akan bilang bahwa dakwah bisa memanggil seseorang kapan saja dan tidak akan menunggu sampai seseorang siap. Kalian akan bela Jokowi, bahwa menjadi capres bukan berarti dia mengingkari janji, tetapi justru mengambil amanah yang lebih besar.

Kira-kira analogi kalian akan begini: Jokowi adalah seorang supervisor yang dicintai bawahan. Karena kemampuannya, sebelum kontraknya sebagai supervisor habis, ia diangkat menjadi direktur eksekutif. Tentu si Jokowi bukan berkhianat. Toh dia masih memimpin di perusahaan yang sama, hanya saja dengan lingkup yang lebih besar. Jokowi juga demikian. Dia masih memimpin rakyat Indonesia, hanya saja lebih banyak dari sebelumnya.

Politik tak pernah benar-benar objektif, pun politik dakwah kalian. Anda yang sudah lama menjadi bagian dari partai itu sudah pasti ingat sejarah, dimana adakalanya kalian harus menjilat ludah yang terlanjur terbuang, atau berbalik mendukung pihak yang tadinya lawan politik dan sempat dihujat habis-habisan. Oleh karena itu, janganlah berlebih-lebihan dan merasa benar sendiri.

Keharusan menyimpan dalam-dalam pendapat pribadi karena harus taat kepada kebijakan syuro dan semua turunannya memang sudah jadi kekuatan utama kalian -- sekaligus jadi boomerang yang selalu jadi akar utama perpecahan internal. Ketaklukan kepada pemimpin kalian ini begitu tunduk, hingga kadang hilang kepercayaan diri untuk berpikir kritis, dan lupa bahwa para pemimpin itu adalah kumpulan manusia juga yg tidak bersih dari kesalahan. Bahkan ketika kesalahan itu jelas-jelas sekali pun, kalian akan mencoba berdalih dan menghibur diri sendiri.

Jika ada yang bersuara sumbang sedikit -- tidak sependapat dengan Majelis syuro, kalian langsung hilang kesabaran dan ramai-ramai kalian kepung dan serang orang tersebut. Sedikit demi sedikit orang yang tadinya penuh bujuk rayu kalian rekrut melalui program kaderisasi kalian yang manis dan santun itu kalian jauhkan dari jamaah, dengan cara membuatnya tidak nyaman lagi berada di dekat kalian. Hanya karena dia berani mempertanyakan keputusan jamaah.

Sudahlah, persoalan memilih presiden ini bukan perkara menentukan yang hak dan yang batil, bukan? Ijtihad para petinggi kalian itu juga didasarkan pada asumsi yang dibuat atas fakta-fakta setampak matanya mereka. Itu tidak setara dengan firman tuhan atau sabda nabi. Makanya tidak perlu risau jika ada yang tak sependapat. Berhentilah merasa bahwa anda sepenuhnya benar dan tidak mungkin salah.

Kita sama-sama berniat baik dan tahu bahwa pilihan kita harus kita pertanggungjawabkan. Maka kita pertanggungjawabkan saja pilihan kita masing-masing. Dan ingat, tanggungjawab itu sifatnya individual. Jangan harap bisa buang badan dan sembunyi tangan, atau melimpahkan kesalahan kepada jamaah dengan berdalih bahwa itu keputusan jamaah. Karena ketika kita disodorkan pilihan, kita juga dibekali akal dan pikiran untuk menimbang-nimbang mana yang lebih berat manfaat apa mudharat.

Berpendapat itu bagus, memaksakannya itu dilarang. Merasa Benar itu wajib, tetapi merasa tidak mungkin salah itu sombong.

Saya memang tidak bisa bergabung dalam jamaah kalian, karena hobi saya berpikir kritis dan beberapa faktor lain sebagainya tidak akan pernah membuat saya bisa fit-in. Tapi jangan khawatir, saya selalu objetktif menilai dan tidak pernah membuat harga diri saya pribadi mengahalangi saya melihat kebenaran (tidak seperti barisan sakit hati yang terbuang dari partai kalian).

Saya juga tidak punya atasan/majelis syuro yang mengarahkan kemana pilihan politik saya. Maka jika suatu saat kalian menurut saya benar, saya tidak akan ragu dan tidak ada halangan untuk membenarkannya. Cuma untuk soal piplres ini, saya untuk kesekiankalinya harus berbeda pendapat (lagi).

Tentu saja, saya tetap ingin menjaga hubungan baik dengan kalian. Karena punya banyak teman itu tidak pernah ada ruginya. Meski kerap kali berbeda, ada hal-hal yang secara bersama bisa kita sepakati. Tapi yang terjadi, ketika saya sedang tidak mendukung kalian, rasanya keras sekali api kemarahan kalian kepada saya. saya sudah diposisikan sebagai musuh. Padahal saya cuma beda pilihan -- itu pun kali ini.

Yang saya minta cuma satu, jangan karena beda pendapat, saya lalu dimusuhi. Karena kalian sendiri bilang, menjaga ukhuwah itu nomor satu bukan? Kalau pilih presiden itu nomor dua #teteup ( Jokowi Yes)

Penulis: Manthono Agus  ( Penulis Di Kompasiana)

sumber: Kompasiana

0 Response to "Surat Terbuka Untuk Kader-Kader PKS, Dari Teman Lama"

Posting Komentar