Dituding Jaksa KPK Terima Duit Rp 600 Juta Dana Alkes, Amien Rais Malah Balik Ancam Laporkan 2 Orang Ini


CeriaNews.com - Pendiri Partai Amanat Nasional (PAN) M Amien Rais disebut menerima transfer dana hingga Rp 600 juta dari pengadaan alat kesehatan (alkes) untuk mengantisipasi Kejadian Luar Biasa (KLB) 2005 pada Pusat Penanggulangan Masalah Kesehatan.

"Ada aliran dana dari Mitra Medidua Suplier PT Indofarma dalam pengadaan alkes dengan PAN yaitu Sutrisno Bachir, Nuki Syahrun, Amien Rais, Tia Nastiti (anak Siti Fadilah) maupun Yayasan Sutrisno Bachir Foundation sendiri," kata Jaksa Penuntut Umum KPK Iskandar Marwanto, saat membacakan tuntutan Mantan Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Rabu, 31 Mei 2017, malam.

Menurut jaksa, pemenang proyek pengadaan yaitu PT Indofarma, yang ditunjuk langsung Siti Fadilah, menerima pembayaran dari Kemenkes, lalu melakukan pembayaran kepada suplier alkes yaitu PT Mitra Medidua.

"Selanjutnya PT Mitra Medidua pada 2 Mei 2006 mengirimkan uang sebesar Rp 741,5 juta dan pada 13 November 2006 mengirimkan sebesar Rp 50 juta ke rekening milik Yurida Adlanini yang merupakan sekretaris pada Yayasan Sutrisno Bachir Foundation (SBF)," kata jaksa Iskandar dikutip dari Antara.

Terhadap dana itu, Nuki Syahrun selaku ketua Yayasan SBF memerintahkan Yurdia untuk memindahbukukan sebagian dana kepada rekening pengurus PAN, Nuki Syahrun dan Tia Nastiti (anak Siti Fadilah).

Pengiriman dana dari PT Mitra Medidua kepada Yayasan SBF yang kemudian sebagian ditransfer ke rekening pengurus DPP PAN telah sesuai dengan arahan Siti Fadilah untuk membantu PAN.

"Rekening Yurida dipergunakan untuk menampung dana yang masuk kemudian sengaja dicampur dengan dana pribadi dengan maksud menyembunyikan asal-usul dan penggunaannya. Buktinya, tidak ada laporan keuangan yang dibuat baik oleh Yurida maupun Nuki Syahrun atas transaksi keuangan itu," tambah jaksa Iskandar.

Terhadap dana yang masuk ke rekening milik Yurida selanjutnya Nuki selaku Ketua Yayasan SBF memerintahkan untuk memindahbukukan sebagian dana kepada pihak-pihak yang memiliki hubungan kedekatan dengan terdakwa di antaranya:

1. Pada 26 Desember 2006 ditransfer ke rekening Sutrisno Bachir sebesar Rp 250 juta

2. Pada 15 Januari 2007 ditransfer ke rekening Nuki Syahrun sebesar Rp 50 juta

3. Pada 15 Januari 2007 ditransfer ke rekening M Amien Rais sebesar Rp 100 juta

4. Pada 13 April 2007 ditransfer ke rekening M Amien Rais sebesar Rp 100 juta

5. Pada 1 Mei 2007 ditransfer ke rekening M Amien Rais Rp 100 juta dan rekening Nuki Syahrun sebesar Rp15 juta

6. Pada 21 Mei 2007 ditransfer ke rekening M Amien Rais Rp100 juta

7. Pada 13 Agustus 2007 ditransfer ke rekening M Amien Rais sebesar Rp 100 juta

8. Pada 2 November 2007 ditransfer ke rekening Tia Nastiti sebesar Rp10 juta dan M Amien Rais sebesar Rp 100 juta.

Terkait fakta persidangan ini, Liputan6.com masih berupaya mendapatkan klarifikasi dari Amien Rais.

Dalam perkara tersebut, Siti Fadilah dituntut 6 tahun penjara ditambah denda Rp 500 juta subsider 6 bulan kurungan ditambah kewajiban membayar uang pengganti sebesar Rp 1,9 miliar subsider 1 tahun kurungan.

Amien Rais Ingin Bertemu Ketua KPK, Sekaligus Laporkan 2 Tokoh

 Ketua Majelis Kehormatan PAN Amien Rais mengaku dengan senang hati mengetahui namanya disebut KPK menerima uang dari Siti Fadilah. Pekan depan rencananya dia akan menemui Ketua KPK Agus Rahardjo.

"Hari Senin (5/6/17) saya akan minta ketemu dengan Pak Agus Rahardjo dan kalau bisa juga ketemu Ketua KPK yang lain," ujar Amien Rais kepada wartawan di rumahnya, kompleks Pandeansari, Depok, Sleman, Kamis (1/6/2017).

Tak hanya akan membicarakan soal tudingan jaksa KPK, Amien mengaku akan melaporkan dugaan korupsi dua tokoh besar negara ini.

"Akan saya sampaikan juga (kepada KPK), akan melaporkan dugaan korupsi dua tokoh besar di negeri ini, yang selama ini nggak diapa-apain," imbuhnya.

Amien tak mau menjelaskan lebih terperinci soal tudingan penerimaan uang dari Siti Fadilah maupun soal rencana laporannya ke KPK. Dia mengatakan akan menggelar jumpa pers di rumahnya di Jakarta besok pagi, Jumat (2/6/17).

"Tunggu besok Jumat saja di Jakarta," kata Amien.

sumber: liputan6.com & Detik.com

0 Response to "Dituding Jaksa KPK Terima Duit Rp 600 Juta Dana Alkes, Amien Rais Malah Balik Ancam Laporkan 2 Orang Ini"

Posting Komentar