Mengharukan! Meski Ditahan, Ahok Masih Pikirkan Nasib Warga Miskin Jakarta!


CeriaNews.com - Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), Gubernur non aktif DKI Jakarta ini mendapat kunjungan istimewa pada Selasa (16/5/2017) siang kemarin. Ahok saat ini berada di rumah tahanan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat. Ia dikunjungi Djarot saiful hidayat, dan juga para mantan anak buahnya, pejabat Pemprov DKI Jakarta.

Tampak ada Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah, Wali Kota Jakarta Pusat Mangara Pardede, Wali Kota Jakarta Selatan Tri Kurniadi, Wali Kota Jakarta Barat Anas Effendi, Wali Kota Jakarta Timur Bambang Musyawardana, Wali Kota Jakarta Utara Wahyu Haryadi, Bupati Kepulauan Seribu Budi Utomo serta pimpinan SKPD hingga asisten Gubernur.

Dalam pertemuan itu, Djarot yang juga sahabat Ahok memberikan dukungan moril. Ia mengaku tak menyampaikan banyak hal pada Ahok.

"Saya membawa salamnya teman-teman semua kepada Pak Ahok. Semoga Pak Ahok diberikan kesabaran, kesehatan, dan kekuatan," ujar Djarot.

Usai menjenguk Ahok, Djarot rupanya tak langsung kembali ke kantornya di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Mantan Wali Kota Blitar itu menghadiri acara pembekalan tim "Ketuk Pintu Layani dengan Hati" di Ancol. Usai menghadiri acara tersebut, Djarot pun berbagi cerita soal perasaannya terkait penahanan Ahok. Ia menyatakan Ahok diperlakukan tak adil usai mendapat vonis hakim dengan langsung dijebloskan dalam jeruji besi.

"Saya tidak bisa terima dia (Ahok) diperlakukan seperti seorang kriminal, begitu di-dor (divonis bersalah), langsung masuk tahanan. Ini sangat tidak manusiawi, seakan-akan yang dia lakukan selama ini tidak ada harganya," ujar Djarot.

Dikatakan Djarot, Ahok sudah berperan banyak untuk melayani warga Jakarta.

"Terus terang saja secara pribadi saya geram, Pak Ahok itu sudah banyak melakukan tindakan-tindakan yang positif. Saya tahu betul kerjanya luar biasa. Pulang kantor jam 21.00, jam 22.00, itupun masih membawa berkas," ucap Djarot.

Meski begitu, Ahok rupanya ikhlas. Ia mengaku sudah menyiapkan hati menghabiskan waktu dua tahun untuk menjalani hukumannya. Hal ini disampaikan oleh Sekretaris Daerah DKI Jakarta, Saefullah yang juga menjenguk Ahok pada Selasa (16/5/2017).

"Tadi dia (Ahok) bilang. Dia sudah menyiapkan hatinya dua tahun di situ gitu saja," kata Saefullah kepada wartawan di Balai Kota DKI Jakarta.

Di sisi lain, meski dalam tahanan, pikiran dan ide kreatif Ahok rupanya tak berhenti. Terlebih lagi, mantan rival Anies Baswedan dalam bursa kepala daerah itu masih memikirkan nasib warga miskin ibu kota. Lewat perkataanya pada Saefullah, Sekretaris Daerah DKI Jakarta, Ahok berpesan agar mantan stafnya itu melanjutkan program bedah rumah.

Pasalnya, program yang ditujukan untuk warga miskin Jakarta itu menjadi prioritas Ahok dan Djarot sebelum keduanya lengser.

"Di antaranya pesannya itu, rumah untuk perumahan untuk orang-orang yang miskin terutama yang program perumahan di Cilincing itu dilanjutkan," kata Saefullah kepada Tribunnews di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (16/5/2017).
Lebih lanjut, dikatakan Saefullah, program tersebut akan diteruskan.

Sementara dana yang digunakan untuk membiayai program itu adalah dana CSR.

"Itu selesai di Rapim kita cek selesai November," katanya.

Program bedah rumah ternyata diminati oleh warga. Ahok pun menyaranan Pemprov DKI agar membeli material bedah rumah.

"Dia (Ahok) kasih saran 2018 nanti beli-beli saja materialnya, genteng, besi, pasir, semen, batu, baja ringannya, keramik," katanya.

Tak cuma itu, Pemprov DKI juga melakukan kerja sama dengan perusahaan cat untuk memberikan pelatihan kepada petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU).

Nantinya petugas PPSU yang sudah mendapat pelatihan bisa menjadi pemborong hingga posisinya digantikan warga Jakarta lainnya.

"Nanti mungkin ada sertifikasi pertukangan, tukang kayu, tukang batu, tukang baja ringan."

"Nantikan terampil tuh, PPSU kerjain itu. Yang udah terampil mau jadi pemborong dia keluar dari PPSU nanti diganti orang lain. Tadi bicaranya itu saja sih enggak lama," tambah Saefullah.

Sumber: Berantai.com

0 Response to "Mengharukan! Meski Ditahan, Ahok Masih Pikirkan Nasib Warga Miskin Jakarta!"

Posting Komentar