Surat Untuk Basuki : Tuhan Sayang Kamu, Sangat!


Artikel berikut disadur dari tulisan Ibu RAHMATIKA sebagaimana diterbitkan di situs Seword.com:

Surat Untuk Basuki : Tuhan Sayang Kamu, Sangat!



Saya menyimpan foto ini sudah cukup lama. Seingat saya ini foto saat persidangan kasus dugaan penistaan agama yang dilakukan oleh Basuki Tjahaja Purnama. Mungkin di minggu-minggu setelah atau sebelum Gus Ishomuddin bersaksi, saya juga lupa persisnya. Melihat foto ini saya cuma bisa membatin, berat sekali beban yang kau panggul dan lelah pikiran yang kau rasakan Pak..

Jika saya adalah Basuki, mungkin saya tidak kuat untuk tidak bersikap emosi dan berkata kasar mengetahui kekhilafan yang saya lakukan tanpa sadar dan sesungguhnya tidak saya niatkan untuk menistakan suatu agama dijadikan alat untuk membuat saya duduk di kursi pesakitan. Apalagi hari ini saya baca artikel investigasi Allan Nairn bahwa kasus Al Maidah ini hanyalah gorengan kelompok tertentu untuk menutupi upaya makarnya kepada Presiden terpilih, Joko Widodo. Mungkin jika saya Basuki saya akan berteriak lantang, “Kenapa Aku harus kalian korbankan?”

Mungkin jika saya adalah Basuki maka saya juga akan marah dan kesal ternyata meski saya sudah bekerja keras dan memperbaiki kota dalam 2 tahun terakhir ternyata bagi mayoritas warga DKI Jakarta yang terpenting adalah persoalan agama dan etnis. Hal yang mungkin tidak bisa saya atur karena Tuhan yang menakdirkan saya begitu.

Tapi saya tahu bahwa Basuki bukan saya. Ia meski dikenal temperamental dan bicaranya lugas dan tegas namun tidak mungkin berpikiran sedangkal saya.

Pak, Bapak sudah mengabdi banyak bagi DKI Jakarta. Menumbuhkan kekaguman, rasa nyaman, dan bahkan iri hati bagi warga di wilayah lain. Ternyata ada Kepala Daerah yang sukses membangun. Menata kota menjadi indah dan nyaman bisa dilakukan asal ada kemauan. Memberantas korupsi bisa asal ada ketegasan.

Kekalahan Pak Basuki buat saya adalah tamparan. Ternyata sistem pendidikan bangsa ini belum banyak berhasil. Masih banyak golongan masyarakat yang belum bisa berpikir logis dan cerdas. Masih banyak yang menciut ditakuti ancaman kerusuhan atau ditutupnya pintu surga untuk mereka. Orang-orang yang hanya melihat latar belakang tanpa melihat kompetensi kerja seseorang. Jakarta (bahkan mungkin Indonesia) ternyata belum siap diajak maju. Saya kira warga ibukota sudah tak lagi primitif, tapi kedangkalan pemikiran itu hari ini masih terbukti.

Kekalahan Bapak ini juga menjadi teguran dan ketakutan bagi kami sejujurnya. Ini kemenangan kelompok radikal, barisan sakit hati, dan segerombolan tamak kekuasaan yang tersingkir sejak Presiden Jokowi berkuasa. Kami takut keberhasilan ini akan mereka terapkan juga nanti di Pemilihan Presiden 2019. Kalau Jakarta saja bisa diobrak-abrik, bagaimana nasib NKRI kalau satu Indonesia harus mengalami seperti yang dialami Jakarta saat ini? Ini momok, ternyata jualan agama jauh lebih penting daripada prestasi. Bagaimana Indonesia akan maju jika nanti dimana-mana pemimpin yang terpilih juga dengan cara seperti ini?

Maaf ya Pak Basuki, saya sangat sedih hari ini. Ibarat pasangan sudah dijanjikan akan naik ke pelaminan, sudah booking vendor, sudah lamaran, tiba-tiba pacar memilih orang lain untuk diajak ke KUA. Kira-kira seperti itu perasaan saya saat ini. Ada sedikit umpatan “Biarkan Anies menang, biar warga Jakarta rasakan penderitaan dan penyesalan sebentar lagi.” tapi kok kasihan juga mengingat banyak teman saya yang juga kecewa dan pesimis dengan kekalahan Bapak.

Pak Basuki, kalau saya jadi Bapak mungkin saya tidak akan bekerja keras dalam 6 bulan ke depan. Mungkin saya akan santai-santai saja di balik meja di Balaikota sambil menyeleksi tawaran pekerjaan yang masuk. Biar nanti Gubernur dan Wakil Gubernur baru yang besar cakap itu betul-betul dituntut membuktikan kecakapan kerja mereka. Tapi saya tahu Bapak bukan saya, saya yakin Bapak masih akan bekerja keras dalam 6 bulan ke depan.

Pak Basuki, terima kasih atas kerja kerasmu, maafkan kami atas gempuran dan kejahatan sikap dan kata yang banyak dilakukan oleh lawan politikmu. Kami harus mengakui selain Engkau memberi bukti bisa bekerja, bersih, dan melayani rakyat sepenuh hati maka Engkau juga mempunyai mental baja dan hati yang lapang. Saya yakin di tempatmu yang baru, Engkau akan menorehkan hasil yang gemilang. Mungkin jika boleh Ingin kami colek Presiden Jokowi untuk menempatkanmu di salah satu pos menteri.

Tuhan sangat menyayangimu, Engkau kalah bukan karena dipecat, bukan karena tersangkut OTT KPK, bukan karena melakukan wanprestasi. Engkau kalah karena suara keberpihakan. Semoga juga seiring hasil ini tekanan yang kau rasakan atas tuduhan penistaan agama juga memudar, kami sudah tahu skema apa sesungguhnya itu semua. Ini juga memberi tahu kami siapa sebetulnya sasaran serangkaian gerakan ini, bukan Engkau tapi Presiden kami tercinta. Engkau hanyalah tumbal.

Mengutip kata-kata terkenal dari Pramoedya Ananta Toer dalam Bumi Manusia “Kita telah melawan, Sebaik-baiknya,sehormat-hormatnya“…

Sumber: Seword.com

Silahkan dishare jika berkenan, terima kasih.

1 Response to "Surat Untuk Basuki : Tuhan Sayang Kamu, Sangat!"

Dwi Veriana mengatakan...

Terima kasih pak basuki, anda akan selalu di kenang sebagai pahlawan bagi kota jakarta.Walau dalam hati, saya menangis melihat masa depan kota ini yang akan kembali seperti dulu di kelilingi oleh para perampok.

Posting Komentar