Begini Isi Tesis Rizieq Shihab Tuk Raih Gelar Sarjana, Ternyata Banyak Kebohongan & Penuh Hasutan


CeriaNews.com - Tak habis pikir, bagaimana bisa seorang Rizieq Shihab bisa dengan lancang menilai Pancasila sebobrok itu? Pancasila yang kita kenal sekarang adalah penghianatan bangsa Indonesia, begitulah yang dapat kita temui dari Tesis-nya yang berjudul “Pengaruh Pancasila terhadap Penerapan Syariah Islam di Indonesia”.

Dalam tesis yang diajukan guna memenuhi gelar Sarjana Syariah Bahagian II di Jurusan Fiqh dan Usul, Akademi Pengajian Islam, Universitas Malaya, Kuala Lumpur, 2012, Rizieq berusaha membongkar paksa nilai-nilai dari kelima sila Pancasila yang kita kenal sebagai dasar Negara Indonesia. Satu persatu ia mempreteli dengan mendasarkan argumentasinya pada keyakinan bahwa Pancasila hanyalah semata rekayasa politik para penguasa dari masa ke masa.

Ya, para penguasa yang dimaksud tak lain adalah “founding fathers” Indonesia sendiri, salah satunya adalah Bapak Proklamator Ir. Soekarno. Rizieq menilai bahwa di masa Seokarno, Pancasila hanya dijadikan sebagai alat politik untuk mempertahankan kekuasaannya. (hlm. 280-281)

Bagi Rizieq, Pancasila yang asli adalah Pancasila yang termaktub dalam Piagam Jakarta. Sedangkan Pancasila yang kita kenal sekarang “tidak tulen, bahkan penuh rekayasa dan permainan politik yang tidak sehingga hanya penyelewengan dari kesepakatan para Bapak Penubuh (Founding Fathers) Negara Indonesia, sekaligus merupakan pengkhianatan terhadap Konsensus National.”

Karena itu menurut Rizieq Shihab dalam Tesisnya itu, “Pancasila dan UUD 1945 sebagai Dasar Negara tidak sakral atau pun keramat, karenanya setiap saat boleh diganti atau pun diubah tergantung kepada kemahuan dan keinginan rakyat Indonesia”

Jelas-jelas sekali, Rizieq Shibab setelah menuduh Pancasila saat ini (yang bukan Piagam Jakarta) sebagai pengkhianatan, ia ingin mengganti Pancasila dan UUD 1945 dengan mengatasnamakan rakyat Indonesia yang sebenarnya yang ia maksud adalah FPI.

Maka tidak heran, kalau Rizieq Shihab berkali-kali melakukan penghinaan terhadap Pancasila, yang ia sebut “panca gila”, “pantat cina” dan “ketuhanan Soekarno ada di pantat”

Soerkarno dinilai sebagai pengagung berat ajaran-ajaran Karl Marx, sehingga Rizieq dengan berani menetapkan seruannya bahwa Pancasila tak lain hanyalah penjaga paham Marxisme, Komunisme, dan Sosialisme. Meski tak se-eksplisit itu, bisa kita katakan bahwa Pancasila di mata Rizieq adalah ideologi yang bertujuan untuk memuluskan paham-paham tersebut di Indonesia.

Tak berhenti hanya di masa Soekarno, di masa rezim Orde Baru Soeharto pun Rizieq mengeluarkan nada yang sama. Sebab Seoharto sangat kental dengan ajaran Kejawen, yakni mitos yang berhubungan dengan adat dan kepercayaan Jawa, sehingga Pancasila tak segan dinilai Rizieq sebagai pahamnya orang-orang Jawa Kuno.

Begitupun di jaman reformasi sampai hari ini, karena kuatnya paham kebebasan yang bagi Rizieq menjadi landasan gerak para pemimpin setelah Reformasi, Pancasila pun lagi-lagi dipersepsi sebagai pelanggeng paham-paham kebebasan, dalam hal ini kapitalisme.

Maksudnya apa coba? Bukankah ini satu bentuk penistaan terhadap Pancasila? Alih-alih hendak mengambil pengaruh positif dari Pancasila untuk perbaikan kehidupan publik, terutama umat Islam, Rizieq justru telihat ingin memadamkannya sama sekali.

Jika kita menelaah lebih jauh ulasan Rizieq Shihab dalam tesisnya itu, terang akan kita temui bahwa ada tujuan terselubung yang ingin Rizieq capai. Melalui alasan naifnya di atas, yang memandang Pancasila berubah-ubah fungsinya sesuai siapa yang jadi pemimpin (presiden), hanyalah soal cara dia meruntuhkan Pancasila itu sendiri sebagai dasar negara atau ideologi bangsa Indonesia. Jelas, upaya ini tak lain sebagai salah satu misi terbesar dia, dan para pengusung khilafah Islamiyah secara umum, yakni Syariat Islam.

Tentu ini satu perbuatan yang sangat melanggar hukum. Sebagaimana kita ketahui sendiri, Syariat Islam adalah dasar hukum murni dalam Islam. Jika dasar hukum ini sampai diterapkan, sama saja dengan melakukan pendeskriminasian terhadap paham-paham atau dasar-dasar hukum agama lain. Dan bukankah ini sekaligus sebagai bentuk penyangkalan terhadap semboyan besar bangsa Indonesia: Bhinneka Tunggal Ika, berbeda-beda tetap satu jua?

Karena penyangkalan itulah, maka jelaslah bahwa Rizieq hanya berusaha meniadakan eksistensi Pancasila. Rizieq berargumen bahwa Pancasila adalah bentuk penghianatan bangsa Indonesia, dan karena itu, baginya, patut diganti dengan Syariat Islam.

Lantas, bagaimana kita harus memberi respon terhadap seruan Rizieq semacam ini? Membiarkannya berarti membiakan Pancasila hancur di tangan orang-orang yang tak bertanggungjawab. Dan melawannya berarti kita tak hanya hendak mempertahankan cita-cita para pendiri bangsa ini, melainkan sekaligus mempertahankan dan melestarikan keharmonisan sebagai bangsa yang multikultural.

Salman Alfarisi

15 Responses to "Begini Isi Tesis Rizieq Shihab Tuk Raih Gelar Sarjana, Ternyata Banyak Kebohongan & Penuh Hasutan"

ragil saputra mengatakan...

Pancasila . . Dasar negara kita.

own art mengatakan...

Apa bedanya riziek dkk dgn org2 DI/TII tempo doloe??

anwar mengatakan...

Bedanya hanya satu yaitu rizieq orang asing(arab)

anwar mengatakan...

Siapapun yg sdh menghina pancasila dan pendiri negara ini harus diusir dari tanah tumpah darah ini apalagi rizieq orang asing(arab)

Simon Hermawan mengatakan...

Yang saya belum paham, Tesis tentang Pancasila tapi di unniversitas di luar NKRI, terus dosen penguji-nya nanya tentang apa? Apakah para dosen penguji sudah sangat menguasai Pancasila?

jakop75 sitanggang mengatakan...

Pancasila di rumuskan karena, sejak jaman dulu ada keberagaman di Indonesia. Pancasila adalah konsep yang ideal untuk menyatukan semua keberagaman itu. Pancasila bukan sekedar pemikiran setengah2. Terbentuknya Pancasila membutuhkan keterlibatan langsung, pemikiran yang luas, perbandingan serta pertimbangan aspek yang beragam. Dibutuhkan Jiwa yang sangat netral dan berkeadilan. Bukan jiwa yang terbelenggu oleh satu pemahaman.

Komunitas Penulis Muda K7 mengatakan...

Ujian tesis di negara Malaysia mengenai dasar negara.... bukannya membanggakan malah menjelek2an dasar negara sendiri di negara orang lain.

Sudah menghina lambang negara.... melakukannya juga di negara orang.... berarti pelanggaran berlapis dan bila dihukum juga harus berlapis....

Jangan pandang sudah punya masa FPI bisa bertindak semaunya. FPI berani melawan ratusan juta WNI yang cinta Pancasila dan NKRI ?

siswostevens mengatakan...

Kalo memang bener Riziq berkomentar seperti itu ...kok belom di tangkap ya apa nunggu seluruh lapisan masarakat NKRI ngarak dia di jalan sambil di telanjangi ya...dia itu pendatang diIndonesia jangan sampai kami usir ..dari negri kami..

erwin sinaga mengatakan...

pantes lulus ngambil tesis nya di malyasia yang tidak tau ideologi negara kita....

siboro mengatakan...

Thn 2012 sekarang 2017... Lulus di Malaysia. Wajar aja negara Malaysia kan negara yg sering ambil kebudayaan kita

Pandapotan Lubis mengatakan...

Namanya juga Habib Cabul. Masih dipertanyakan gelar habibnya itu mencuri dari mana?

Notes Makmun mengatakan...

Jgn agama jadikan tameng utk mengusik kebhinekaan indonesia... Hubungan sesama manusia adalah cerminan akhlakul karimah...

Kris Dhiant mengatakan...

Jiah uji tesisnya di malaysia, dari ideologi aja udah beda. Terus dosen pengujinya apa paham tentang pancasila? Salah jurusan ente ziq.

Bocor mengatakan...

Dengan bangganya menjual moral bangsa demi nilai tesis di negera lain? Masih perlu dipertanyakan lagi kah loyalitas Rizieq sebagai bangsa Indonesia?

Ade Rahmawati mengatakan...

Secara keilmuan ziq benar karena telah memenuhi unsur-unsur dalam suatu penelitian. pendukun nasinalis di indonesia juga perlu belajar dg baik untuk dapat menilai sesuatu bukan berdasarkan kebencian pada seseorang.

Posting Komentar