Ini Video Doa Penutup Rapat Yang Menggemparkan Oleh Politisi Gerindra! Share!

Ini Video Doa Penutup Rapat Yang Menggemparkan Oleh Politisi Gerindra! Share!

Gambar adalah cuplikan, videonya ada di bawah.
CeritaNews.com - Doa sejatinya berisi harapan dan ungkapan hati umat manusia kepada Tuhan YME. Namun, yang terjadi dalam Rapat Paripurna Pembukaan Masa Persidangan I DPR RI tahun sidang 2016-2017 di gedung DPR/MPR hari ini cukup membuat heboh khalayak.

Doa penutup yang dibawakan anggota DPR-RI dari Fraksi Gerindra, HR.Muhammad Syafi'i di hadapan Presiden Joko Widodo, Wapres Jusuf  Kalla dan para menteri serta kepala lembaga negara ini cukup terdengar seperti sindiran. Sebagian orang yang mendengar doa ini menyebutnya sebagai doa politis

Pembacaan doa di sidang paripurna DPR RI siang tadi membuat gempar dunia maya. Bagaimana tidak, isi doa yang dibacakan setelah pidato kenegaraan Presiden Joko Widodo itu dipenuhi kritik dan sindiran terhadap kinerja pemerintah Khususnya terhadap Presiden Jokowi dan Juga Gubernur DKI Jakarta Ahok Tak Luput kena Sindir Oleh Si Pembaca Doa Dari Fraksi Gerindra  HR.Muhammad Syafi'i

Tak lama setelah sidang ditutup video berjudul "Doa Menggemparkan Setelah Pidato Presiden di Sidang MPR/DPR 16 Agutustus 2016" beredar di YouTube. Komentar pro dan kontra netizen mengenai video tersebut pun bermunculan.

Muhammad Syafi'i, anggota DPR dari Fraksi Gerindra yang membaca doa tersebut awalnya tertawa ketika mendengar bahwa apa yang disampaikannya telah membuat gempar. Saat ditanya apakah ia membaca teks atau tidak, Syafi'i menjawab tidak.

"Enggak pakai. Muncul saja. Tapi memang beberapa hari sebelumnya dimintain teks (oleh Setjen DPR), tapi saya bilang saya tidak pernah pidato atau baca doa pakai teks, tapi tergantung pada yang saya dengar yang saya lihat," katanya di kompleks Parlemen Jakarta, Selasa (16/8/16).

Sebelum naik podium membaca doa dalam forum yang dihadiri Presiden Jokowi, Wapres Jusuf Kalla dan banyak orang penting di negeri ini, Setjen DPR sempat bertanya kembali soal teks doanya. Tapi karena memang tidak punya, Syafi'i tetap dipersilahkan menjalankan tugas itu.

"Alhamdulillah dikasih hidayah sama Allah SWT," tukas anggota Komisi III itu.

Soal isi doanya terkesan menyindir pemerintah, Syafi'i berdalih bahwa itu hanya refleksi kemerdekaan. Dia mengklaim hanya menyampaikan suasana kebatinan yang sebenarnya sedang dirasakan oleh masyarakat.

Kalaupun doanya itu akan disikapi negatif oleh pendukung Jokowi, Syafi'i mengaku menerima apapun resikonya. Tapi ia menegaskan bahwa apa yang dia ucapkan dalam dalam doa di forum kenegaraan itu bukan pesanan Partai Gerindra.

"Sama sekali tidak ada. Ya kan setiap tindakan ada resikonya. Kita kan ingin memperbaiki. Kan itu juga ditutup dengan kalimat, kalau bertobat, ya bagus. Tapi kalau tidak tobat kan, kita ini sudah sengsara," tutur anggota Dewan Penasehat DPP Gerindra.

Mantan anggota DPRD Kota Medan itu juga berharap dengan doanya ada perbaikan pada sikap aparatur pemerintah. Tidak seperti sekarang, aparat negara dibuat berhadap-hadapan dengan rakyat.

"Jadi pemerintah itu harus memberi manfaat. Jangan malah memanfaatkan rakyat. Gitu lho maksudnya," ujar Syafi'i, yang mengaku setelah membaca doa itu dia menerima setidaknya 300 SMS dan 78 kali panggilan masuk. Semua merespon positif.

"(Doa) itu curahan isi hati. Dan saya semalam juga dapat telepon dari Medan, bahwa tanah sengketa dengan AURI itu sudah dimenangkan oleh rakyat di PN, PT, dan MA. Sudah inkracht. Tapi rakyat malah dipaksa untuk hengkang, karena mereka mau bangun perumahan yang lain," pungkas politikus yang selalu mengenakan peci itu.



Link video jika tidak muncul: https://www.youtube.com/watch?v=iiUgLgpaB-w

Potongan video doa itu diunggah ke laman YouTube. Berikut ini isi sebagian doa yang dibawakan Syafi’i dengan derai air mata:

“Seperti mata pisau yang hanya tajam ke bawah, tapi tumbuh ke atas sehingga mengusik rasa keadilan bangsa ini. Wahai Allah, memang semua penjara overcapacity tapi kami tidak melihat ada upaya untuk mengurangi kejahatan karena kejahatan seperti diorganisir ya Allah.

Kami tahu pesan dari sahabat Nabi Nuh bahwa kejahatan-kejahatan ini bisa hebat bukan karena penjahat yang hebat tapi karena orang-orang baik belum bersatu atau belum mempunyai kesempatan di negeri ini untuk membuat kebijakan-kebijakan yang baik yang bisa menekan kejahatan-kejahatan itu.

 Biarlah kehidupan ekonomi kami, Bung Karno sangat khawatir bangsa kami akan menjadi kuli di negeri kami sendiri. Tapi hari ini, sepertinya kami kehilangan kekuatan untuk menyetop itu bisa terjadi. Lihatlah Allah. Bumi kami yang kaya dikelola oleh bangsa lain dan kulinya adalah bangsa kami. ya rabbal alamin.

Kehidupan sosial budaya, seperti kami kehilangan jati diri bangsa ini, yang ramah, yang santun, yang saling percaya. kami juga belum tahu bagaimana kekuatan pertahanan dan keamanan bangsa ini kalau suatu ketika bangsa lain menyerang bangsa kami. Ya rahman ya rahim tapi kami masih percaya kepadaMu, bahwa kami masih menadahkan tangan kepadamu artinya engkau adalah Tuhan kami, Engkau adalah Allah YME.

Jauhkan kami dari pemimpin yang khianat yang hanya memberikan janji-janji palsu, harapan-harapan kosong, dan kekuasaan yang bukan untuk memajukan dan melindungi rakyat ini, tapi seakan-akan arogansi kekuatan berhadap-hadapan dengan kebutuhan rakyat.

Di mana-mana rakyat digusur tanpa tahu ke mana mereka harus pergi. Di mana-mana rakyat kehilangan pekerjaan Allah di negara ini rakyat ini outsourcing, tidak ada jaminan kehidupan mereka. Aparat seakan begitu antusias untuk menakuti rakyat.

Hari ini di Kota Medan di Sumut, 5000 kepala keluarga sengsara dengan perlakuan aparat negara. Allah lindungilah rakyat ini, mereka banyak tidak tahu apa-apa. Mereka percayakan kendali negara dan pemerintahan. Allah kalau ada mereka yang ingin bertaubat, terimalah taubat mereka ya Allah. tapi kalau mereka tidak brtaubat dengan kesalahan yang dia perbuat, gantikan dia dengan pemimpin yang lebih baik di negara ini Ya Allah.."


Bagaimana menurut Anda?


Sumber: Jpnn.com & YouTube.com

11 Responses to "Ini Video Doa Penutup Rapat Yang Menggemparkan Oleh Politisi Gerindra! Share!"

  1. Do'a tetaplah sebuah do'a.... akan tetapi hagiku menangis melihat ini... ini sebuah do'a atau sindiran tapi begitulah kenyataan yg ada.. menjadi kuli di negeri sendiri..

    BalasHapus
  2. Ini bukan doa, namun hujatan dari seorang teroris... Dia telah memanfaatkan kesempatan berdoa untuk menyampaikan pesan dan memicu bangkitnya semangat terorisma. Pesakitan ini pastilah masuk neraka terutama karena dia telah melukai hati Tuhan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu tuh yang teroris, bangsat

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    3. Doa sebaiknya ucapan syukur dan harapan untuk kesejahteraan

      Hapus
    4. Doa adalah rasa syukur dan permohonan kepada Alloh Swt dan doa itu adalah permohonan apa yang terjadi di negri ini.... kalau doa yang di baca adalh pas dengan situasi saat ini .... amin amin ya robal ngalamin semiaga doa kita dikabulkan oleh Tuhan yang maha esa.

      Hapus
  3. Matanya yang membacakan doa itu buta.....tidak melihat apa yang sebenarnya yang telah diperjuangkan oleh Pemerintah sungguh2......ini semua fitnah tidak Berdasar....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu yang buta... jelas itu benar sesuai dengan kondisi saat ini..

      Hapus
  4. Doa itu harapan,namanya harapan pasti yang bagus-bagus, apa harapan si pendoa tidak bagus?? dan doa itu disandarkan pd tuhan Allah penguasa alam. tidak pada rakyat, organisasi, partai atua negara. jd bebas donk orang berdoa, boleh dan sah-sah saja.

    BalasHapus
  5. Doa itu urusan pribadi pendoa dengan Tuhan, tapi orang lain juga punya hak menilai, soalnya dia berdoa didepan umum...hehe

    BalasHapus
  6. Doa itu urusan pribadi pendoa dengan Tuhan, tapi orang lain juga punya hak menilai, soalnya dia berdoa didepan umum...hehe

    BalasHapus