Ahok Sulit 'Benerin' Banjir Kemang Karena Terbentur Masalah Lahan Warga! Share!

Ahok Sulit 'Benerin' Banjir Kemang Karena Terbentur Masalah Lahan Warga! Share!

CeritaNews.com - Hujan deras yang mengguyur Jakarta pada Sabtu (27/8/2016) sore menyebabkan tergenangnya sejumlah kawasan di Jakarta Selatan. Salah satunya adalah kawasan Kemang. Kawasan ini menjadi kawasan yang paling parah terdampak genangan.

Genangan di Kemang bukan sesuatu yang baru. Kawasan ini bahkan dapat digolongkan sebagai kawasan yang rentan tergenang, terutama jika sedang hujan deras.

Menilik ke belakang, rentannya Kemang tergenang sebenarnya bisa dikatakan sebagai sesuatu yang bisa dimaklumi. Jika menilik sejarahnya, Kemang memang merupakan daerah yang peruntukannya sebagai daerah resapan air dengan hunian terbatas.

Dalam RTRW 1965, pengembangan kawasan di Jakarta Selatan seharusnya dibatasi karena wilayah tersebut ditetapkan sebagai daerah resapan air.

Namun, pada tahun 1983, areal terbangun di Jakarta Selatan masih 26 persen dari luas total. Dua puluh tahun berikutnya, kawasan terbangun meningkat menjadi 72 persen. Persentase ini lebih besar dibandingkan dengan proporsi daerah terbangun di Jakarta Timur.

Kemang adalah salah satu kawasan di Jakarta Selatan yang mengalami pembangunan pesat tetapi tak sesuai peruntukan.

Dalam Rencana Umum Tata Ruang (RUTR) 2005 (1985-2005), kawasan yang menjadi bagian daerah aliran Sungai Krukut ini ditetapkan sebagai kawasan permukiman dengan pengembangan terbatas karena fungsinya sebagai daerah resapan air. Kenyataannya, saat ini Kemang dikenal sebagai kawasan komersial yang dipadati kafe, restoran, dan hotel.

Ahok Ungkap Kesulitan Soal Banjir Kemang

Sebelum tergenangnya Kemang pada Sabtu kemarin, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama sudah beberapa kali menyatakan Pemerintah Provinsi DKI sudah berupaya ingin mengembalikan Kemang menjadi daerah resapan air.

Cara yang dilakukan adalah dengan menawarkan para pemilik hunian di sejumlah lokasi untuk menjual tanahnya kepada pemerintah provinsi. Pemprov DKI ingin membangun banyak rumah pompa di kawasan itu.

"Kalau ada yang mau jual, kami bebasin supaya balik lagi ke zaman dulu lembah ini kalau hujan air masuk. Kalau kemarau tidak ada air, ini bisa jadi taman supaya orang bisa main," kata Ahok di Balai Kota, Kamis (21/4/2016).

Menurut Ahok, hunian yang ingin dibeli adalah hunian yang sebenarnya berdiri di atas saluran air. Saat ini, kata dia, banyak rumah di kawasan Kemang yang berada di atas saluran air.

Ahok menilai, keberadaan rumah-rumah warga di atas saluran air membuat penyempitan terhadap lebar saluran, dari sebelumnya mencapai 20 meter, menjadi tinggal 3 meter.

"Coba aja lihat Kemang sekarang, banyak sekali rumah orang itu kalau air lagi pasang, sungai kecil itu nempel ke dinding orang," ujar dia di Balai Kota, Senin (22/8/2016).

Ahok mengaku tidak tahu persis kapan situasi itu mulai terjadi. Yang pasti, kata dia, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengalami kesulitan mengembalikan saluran air seperti semula. Sebab, berbeda dengan permukiman di bantaran Ciliwung, semua rumah di Kemang yang berada di atas saluran air adalah rumah yang bersertifikat hak milik.

Menurut Ahok, Pemprov DKI sebenarnya sudah menawarkan warga untuk menjual rumah beserta tanahnya dengan harga pasaran. Namun, ia menyebut para pemilik menolaknya.

"Mereka enggak mau jual. Sebagian jawabnya apa? Ah, setahun sekali ini kok, Pak. Kalau bilang cuma setahun sekali enggak banjir, ya jangan teriak dong," ujar Ahok.

Selain itu Ahok mengatakan, akan menutup paksa lima rumah kosong yang memicu banjir di Kawasan Kemang, Jakarta Selatan. Rumah kosong tersebut mengalami jebol pada bagian dindingnya.

Tak sekedar menutup, Ahok mengaku akan mengirim alat berat untuk menggali kali Krukut lebih dalam. Selanjutnya pemerintah provinsi DKI akan membeli tanah lain agar rumah yang ditutup paksa itu bisa dibangun kembali di lahan baru.

Semula, Ahok mengungkapkan banjir yang terjadi di kawasan Kemang dengan ketinggian di atas 50 sentimeter dipicu oleh jebolnya dinding rumah warga.

"Bukannya gerojongan Kalut dari Kali Krukut, tapi ada lima rumah orang yang dindingnya jebol," ungkap Ahok.


Menurut dia, rentangnya jebol dinding rumah tersebut diakibatkan sebagian besar warga Kemang membangun rumah persis di pinggiran sungai. Terlebih kajian ilmiah dari para pengembang di kawasan Kemang tak bisa dibantah.

"Itu ada kajian-kajian, susah berdebat karena secara ilmiah. Makanya saya menyayangkan kenapa Kemang yang harusnya daerah resapan air kok bisa keluar kajian-kajian boleh bangun," tuntasnya.


Penulis: Dian Ariyani via BeritaTeratas.com

0 Response to "Ahok Sulit 'Benerin' Banjir Kemang Karena Terbentur Masalah Lahan Warga! Share!"

Poskan Komentar