Difitnah Kejam Larang Takbiran Keliling, Ini Jawaban Tegas Ahok! Share!

Difitnah Kejam Larang Takbiran Keliling, Ini Jawaban Tegas Ahok! Share!

CeritaNews.com - Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) mengimbau kepada warga Jakarta dapat merayakan malam takbiran dengan tertib dan sesuai aturan yang berlaku.

Ahok tidak sepakat dengan seruan ormas Front Pembela Islam (FPI) yang mengajak masyarakat untuk melakukan takbiran keliling Kota Jakarta.

“Memang FPI resmi ya? Resmi tidak sih ormasnya? Takbiran tidak usah pakai nama FPI dong. Takbiran, takbiran saja,” kata Ahok di Terminal Pulogebang, Cakung, Jakarta Timur, Senin (4/7/2016).

Ahok menyerahkan sepenuhnya pengawasan, keamanan dan ketertiban malam takbiran kepada Polda Metro Jaya.

“Tanya sama Dirlantas. Bukan kita itu (kewenangannya). Tanya nih langsung ke Pak Dirlantas,” sahutnya sambil menunjuk Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Syamsul Bahri, yang berada di sebelahnya.

Syamsul mengatakan, kegiatan malam takbiran nanti sudah ada standar operasional dan prosedur (SOP) yang akan diberlakukan.

Menurut Syamsul, masyarakat hanya boleh melakukan takbiran keliling di sekitar kawasan tempat tinggal mereka masing-masing.

“Jadi memang kita sudah ada SOP-nya, sudah dibagi per wilayah. Jadi sudah tidak ada, misalkan Jakarta Timur malam Lebaran ke Jakarta Barat. Bolehnya di Jakarta Timur saja, atau zonanya. Kita sudah buat zona. Jadi tidak ada yang crossing(keluar zona),” ujarnya.

Oleh karena itu dia mengimbau warga patuh terhadap kebijakan yang akan diberlakukan tersebut. Sehingga keamanan dan ketertiban dapat terjaga.

“Memang semuanya kan katanya nanti ada yang mengajak ke Bundaran HI. Jadi kami imbau masyarakat, saudara-sauadara saya yang mau ikuti malam takbiran, supaya malam takbirannya di wilayah masing-masing. Tidak boleh arak-arakan, tertib lalulintas harus dijaga,” imbaunya.

Dalam mengantisipasi hal tersebut, Syamsul mengatakan, pada malam takbiran nanti akan ada 6.252 petugas gabungan dari Polda Metro Jaya, Tentara Nasional Indonesia (TNI), Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta, dan Satpol PP DKI Jakarta yang akan disiagakan di jalan-jalan dan sejumlah pusat keramaian lainnya di Ibukota.

“Jadi masing-masing petugas sudah ada perwira penanggungjawabnya. Total petugas gabungan yang dikerahkan di Jakarta itu, semuanya 6.252. Gabungan dengan TNI juga Dishub semuanya, termasuk Satpol PP,” ungkapnya.

Masih Ingat berita Ahok melarang siswi sekolah negeri pakai jilbab? Padahal kenyataan sebenarnya adalah Ahok melarang guru untuk memaksa muridnya berjilbab. Sama juga halnya dengan persoalan takbir keliling. Pemrov tidak melarang takbir keliling. Yang dilarang adalah takbir keliling DKI Jakarta. Takbir keliling yang dianjurkan pemrov adalah takbir keliling per zona wilayah.

Begitulah, pandainya media memainkan judul berita untuk menjatuhkan orang lain. Semoga pembaca menjadi cerdas, tidak langsung menjudge sesuatu hal sebelum menemui titik jelas dan terang!

Berhati-hatilah terhadap media yang memutarbalikkan fakta hanya demi meraup keuntungan semata.

Sadari mereka ada, sadari siapa saja mereka. Mari melawan fitnah, sebarkan terus kebenaran nyata.


Sumber: Tribunnews.com

2 Responses to "Difitnah Kejam Larang Takbiran Keliling, Ini Jawaban Tegas Ahok! Share!"

  1. Ternyata begitu,bahaya media yg fitnah. Mesti waspada

    BalasHapus
  2. kenapa tahun baru gak ada larangan jangan pergi ke luar zona. apa karna itu perayaan tahun Masehi harus di semarak kan.walau sampah bersekan dan bunyi petasan dimana2 membuat bising tengah malam kenapa di perbolehkan.
    saya mau tanya apa pernah kejadian takbir keliling terjadi nya huru hara atau terjadinya pengroyokan oleh orang yg bertakbiratau perbuatan anarkis yg dilakukan orang yg ber takbir. guru nya mengajarkan disiplin di sekolah,kalau yg di suruh agama nya Islam kan wajar, kalau agama nya Kristen apa pernah di suruh pakai jilbab itu kalau di sd smp sma,kalau dia sekolah di madrasah ya wajar juga di suruh pakai jilbab,orang di madrasah kan anak2 Muslim yg sekolah kan wajar di suruh berjilbab.

    BalasHapus